SMART WAYS TO BE BETTER  IN LEARNING ENGLISH*

By: Leni Marlina, S.S.**

About one-and-a-half billion (1,500,000,000) people spoke English at the start of the 21st century. That was one quarter (¼) of all people on earth. More than 400 million (400,000,000) speak English as their first language. The rest speak English as a second or third language for their professional and personal lives. English has been as international language for hundred or years. Now, it has been in schools, sciences, and technologies. Even it is required to get job in this globalization era.

Although we are in a non-English speaking country, of course we can not avoid learning English. You may have tried so hard, you read many English books and you pay a lot of money for learning English but deeply inside you feel you don’t go anywhere. You still can not speak English fluently, still cannot communicate very well with foreigners. Why? Because you learn English only few hours a day, you learn with brain which what you have learnt would stay very shortly in your memory and then fade away.  If you want to speak English well, what should you do to improve your English? It is much better for you to do these 11 smart strategies as below.

  1. 1. “Speak, speak, and speak!”

You should try to speak English as much and as often as possible. You may practice your English alone in front of mirror first (to build your self confidence). Then you should continue speaking English with your family, neighbors, friends, teachers, societies and native speakers. Please speak English to anybody who you think understand English and they like speaking English too. At least you speak English to anybody who wants to support you even though she/he cannot speak English well.

2.    Watch TV and listen to radio!.

Watching TV and listening to radio as well cassettes, especially for English program, will effectively improve your English. You watch News on local channel almost everyday, don’t you? Change it to CNN instead or any English news channels which available in our country. Watching the news is a good way to start, because most of the journalists speak very clearly, without strong accents. You may also watch Talk Shows, Movies, Comedies and Quizzes. In addition you may listen to western music.

If it is possible, “practice with movies!”. This step requires you many DVD movies. Why DVD? You can select language on DVD independently. Before start, you need to choose your favorite accent first. Be careful with this step for learning to speak English. If you like British English accent you have to watch English Movie. If you like American accent which is much easier to find you just pick American accent movie. After you’ve chosen then start watching it and exactly repeat what you hear. If you don’t know any words you may turn subtitle on so you can know what actors/ actress actually says.

  1. 3. “Read, read, and read!”

The more you read the better your English will be. Through reading you acquire new vocabularies without even realizing. You may read books, newspapers, magazines, etc.

Reading books is a good way to improve your English. When reading, read them aloud, so you can practice your pronunciation. Remember that books are, maybe, the best teachers you’ll ever get! They give you new vocabulary, practice your grammar (since you see a lot of sentences, this helps you to memorize the rules) and give you more control of the language. Get a bunch of books written for young people. They use to be in plain English and it’s a good way to start, before reading any more complex books.

If you like reading local newspapers, add your collection now with English newspapers. If it is possible, stop reading local newspapers. You should change them into any English one until several months.

4.    Write in English!

You should start writing your note in English. You usually note anything in your own language but from now on, no more. Write it down in English even it is probably wrong. Try to create your schedules and make the lists in English. Please write your daily activities in English. Please write your dairy in English. Please keep writing in English everyday although you write one new sentence only. Just ignore and keep doing it, you’ll get more experience and be easier soon.

5.   Think in English!

Many languages have similar rules, but remember: When learning a language, use translation only in the beginning! If you use translation a lot, this might become an addiction, which won’t let you to think in English. Thinking in the language is mandatory, after a certain point.

There is no exception in your mind, you have to think English! I repeat, think everything in English! This may be frustrated in the beginning but will be easier eventually. Believe me, I’ve done it before. This is very hard way to learn to speak English but extremely work.

6.   Consider the grammar!

Grammar is important, but the only way to fix all those rules in your mind is through conversation. Don’t ever forget it! If you enjoy memorizing grammar, and you don’t fell annoyed in speaking, just keep doing it. Id you fell annoyed, forget the grammar first, you say what you want to say in your daily life. When you have been brave enough in speaking English, consider your grammar to be more self confident in speaking English.

7.   Use dictionary!

A bilingual dictionary in the beginning and an English-English dictionary further on. The thick dictionaries are usually used at home or at campus. It is better for you to have the pocket dictionary too. So, wherever you go you may bring it in your pocket or bag. Whenever you need new vocabularies, you may open it.

8.   Don’t wait, don’t postpone, practice right now!

“Don’t wait until tomorrow!” If you have a chance to speak English do it soon. Learning English requires a lot of practice, so practice it as soon possible and as often as possible! Try borrowing some books from a friend and try to talk with your friends that have better skills than you do in English, even if you’re in a country which the native language is not English.

9.  Keep practicing!

Learning English requires a lot of practice and determination, so don’t try to learn everything at once, but don’t ever give up! Keep trying and you’ll be able to learn! “Practice makes you perfect!”

10. Join English club, spoken English activities, and English games!

You should join English club. If there is no English club, you establish your own club and invite other friends to join it. You can share each others about your experience in speaking English. You can help each other in improving your English. You may hold spoken English activities with friends, such as debate, singing, story telling, reading news, reading poem and drama. Besides, there are various English games available nowadays whether conventional or modern. You also may use them to motivate you in studying English.

11. Try to be creative and innovative!

You may find or create your own activity or strategy to study English easier. You may use your own strategies to increase your English ability. Don’t depend much on people’s support. You are the best supporter for your self. If you are bored, try to tell a joke, do the puzzle, or other English activities you interested in.

12. Keep praying!

“Ask God’s help by being patient and praying”

“In any difficulty, there is solution, in any solution there is difficulty”. God bless you.

* The paper is delivered in the program of “ISSUe For-Me” by the students of Economic Faculty UNP (November 24th 2007).

** She is lecturer at English Department  FBBS UNP.

Comments (67) »

MENGOPTIMALKAN POTENSI MENULIS

Oleh: Leni Marlina, S.S*

Dengan ilmu, hati menjadi lapang, pandangan menjadi luas, cakrawala terbuka, jiwa keluar dari berbagai keresahan, kegundahan dan kesedihan. Orang yang memiliki kesempatan membaca adalah orang yang berbahagia. Karena dia bisa memetik bunga dari taman alam semesta, berkeliling mengitari keajaiban dunia, dan melipat waktu dan tempat. Orang yang memiliki kesempatan menulis adalah orang yang beruntung karena ditunggu banyak orang untuk berbagi pengalaman dan ilmu yang bermanfaat untuk kebaikan dunia-akhirat.

Anda adalah orang yang luar biasa dengan berbagai potensi. Dalam diri Anda tersimpan potensi yang luar biasa untuk menghasilkan berbagai karya. Sejarah telah membuktikan bahwa siapa saja dari kalangan manapun – baik pemimpin, ilmuwan, bangsawan bahkan rakyat kebanyakan – berhak untuk sukses dan menuai prestasi atas karya yang yang telah mereka hasilkan. Demikian pula halnya dengan menulis, siapa saja sebenarnya memiliki potensi untuk menghasilkan sebuah tulisan yang bermanfaat bagi dirinya dan orang lain. Siapapun yang memiliki motivasi dan impian untuk menulis, berhak untuk sukses mencapai prestasi  yang mengagumkan.

Sudahkan Anda menulis hari ini?

Anda adalah calon penulis yang hebat dan berpotensi! Mengapa Anda perlu optimis dan percaya dengan pernyataan ini? Lihatlah sendiri! Anda dibekali hati dan pikiran sebagai modal utama untuk menulis. Anda punya motivasi yang bisa dibangkitkan sebagai perangkat utama dalam menulis. Anda memiliki panca indra untuk menemukan berbagai inspirasi dalam berbagai kondisi. Anda hidup di era globalisasi teknologi dan informasi yang memudahkan Anda dalam mencari sumber atau  bahan penulisan. Anda bisa menemukan berbagai bacaan atau ilmu tentang teknik dan strategi sukses untuk menulis. Singkatnya, tidak ada alasan untuk tidak mulai menulis.

Menulis bermanfaat untuk menyelamatkan hidup, menyehatkan tubuh dan pikiran, sebagai salah satu langkah menuju ke keabadian, menata dan meningkatkan kemampuan berpikir, menyebarkan berkat rohani, dan mendapatkan berkat jasmani. Apakah setiap orang yang menulis dapat meraih setiap manfaat tersebut? Belum tentu, bisa saja seseorang yang ingin dan sudah terjun di dalam dunia tulis-menulis tidak dapat meraihnya. Salah satunya penyebabnya adalah karena kurang kuatnya motivasi untuk menulis. Karena itu, berikut cara-cara yang dapat menolong Anda untuk mewujudkan diri sebagai penulis dan meraih manfaat dari menulis.

  1. 1. Menentukan motivasi dan tujuan menulis.

Sebelum memulai, tanyakan pada diri sendiri motivasi dan tujuan Anda menulis. Dengan itu Anda dapat tertolong dalam menghadapi setiap tantangan dan hambatan dalam dunia tulis-menulis.

  1. 2. Mulailah menulis sekarang juga.

Menulis itu adalah keterampilan. Sehingga dengan sendirinya jelas membutuhkan latihan. Latihan yang rutin. Tentu saja latihan menulis. Nah, karena untuk melatih diri dalam menulis itu butuh waktu, maka harus menyiapkan waktu khusus untuk menulis. Jangan menunggu siap. Jangan menunggu mood. Tapi harus menyiapkan waktu.   Segeralah menulis! Jangan tunggu sampai besok untuk menulis. Saat ini saat yang tepat bagi Anda untuk menulis. Ide ada di mana saja, segera tangkap dan wujudkan dalam tulisan.

  1. 3. Mencoba dan terus mencoba.

Menulis memang tidak mudah tapi menyenangkan. Sekali menulis belum tentu hasilnya seperti yang diharapkan. Namun, itu bukanlah penghalang untuk terus menulis. Jika gagal, cobalah lagi. Untuk menghasilkan tulisan yang baik dan bermanfaat, prosesnya memang tidak sekali jadi. Diperlukan ketekunan untuk terus memperbaiki tulisan tersebut. Menjadi penulis memang memerlukan proses. Jangan putus asa dan merasa bahwa Anda tidak memunyai bakat. Dalam menulis, hanya dua puluh persen bakat yang diperlukan dan sisanya adalah praktik menulis itu sendiri.

  1. 4. Menulislah setiap hari.

Praktik menulis yang rutin akan menolong mewujudkan impian Anda menjadi seorang penulis. Seperti halnya kebutuhan makan, jadikan menulis sebagai kegiatan dan kebutuhan Anda setiap harinya. Tidak harus menyita banyak waktu. Sisipkan saja setiap harinya jadwal untuk menulis di agenda Anda. Disiplin waktu ini akan melatih Anda dalam proses belajar menulis. Selain itu, perkaya wawasan Anda dengan membaca dan meneliti karena akan bermanfaat dalam menunjang kegiatan menulis itu sendiri.

  1. 5. Menuangkan pendapat Anda lewat tulisan.

Jangan ragu untuk menulis. Berpikirlah kritis. Tulislah semua pendapat Anda sendiri. Tulislah ide atau  pendapat yang ingin Anda tulis. Hal ini akan membantu Anda menjadi penulis yang tidak hanya meniru orang lain, tapi mampu menyampaikan pendapat dan pemikiran sendiri.

  1. 6. Manfaatkan media yang ada.

Seorang penulis tentu tidak ingin jika tulisannya hanya menjadi konsumsi bagi dirinya sendiri. Karena itu, manfaatkan setiap media yang ada saat ini. Anda dapat mengirim hasil tulisan Anda ke media-media yang menerima kiriman tulisan, sepert di surat kabar, majalah dan buletin. Selain itu, Anda dapat menggunakan media internet yang saat ini sedang marak. Situs, milis, maupun blog yang menerima kiriman tulisan, dapat Anda manfaatkan untuk menyebarkan tulisan Anda. Yang tidak kalah pentingnya, ikutilah berbagai perlombaan atau sayembara menulis. Nantinya, tulisan Anda dapat dinikmati dan membawa berkah untuk orang banyak.

Seberapa tinggikah motivasi menulis yang Anda miliki?

Motivasi atau niat dalam menulis memegang peranan penting. Sebab, jika kita kehilangan motivasi, segalanya akan ikut hilang. Ini berbeda dengan harta. Jika harta yang hilang, masih bisa dicari kembali (tentu asal masih ada motivasi untuk mencarinya). Kesehatan yang hilang, mungkin ada beberapa pekerjaan yang bisa terganggu karena kita sakit, tapi tidak berarti kita sakit selamanya (asalkan masih menyimpan motivasi untuk kembali pulih). Demikian halnya dengan motivasi menulis. Untuk berhasil dalam menulis kita  perlu motivasi yang kuat.

Banyak hal yang bisa memupuk motivasi kita dalam menulis. Motivasi tersebut bisa beragam, motivasi yang paling utama adalah bahwa ”menulis karena Allah”. Selain itu ada banyak cara lain untuk memupuk motivasi menulis.

  1. Memposisikan bahwa menulis adalah bagian dari ibadah kita.

Jika motivasi menulis atau menjadi penulis adalah ibadah, insya Allah akan lebih afdol dijalani. Kita akan tertantang untuk terus menulis karena jika tidak menulis, berarti kita tidak melaksanakan ibadah. Ibadah untuk menyampaikan informasi tentang kebaikan dan hal-hal yang bermanfaat kepada orang lain. Sehingga ketika tidak menulis, ada yang hilang dan kering dalam jiwa kita, yakni kita tidak melakukan ibadah.

  1. Menyadari bahwa menulis adalah bagian dari perjuangan.

Banyak orang berjuang dengan apa yang bisa dan mampu dia lakukan. Sebab, perjuangan tak selalu identik dengan mengangkat senjata. Bisa juga dengan menulis. Dengan tulisan, kita bisa melawan begitu banyak kedzaliman dan kerusakan yang ada di sekitar kita. Selain itu, kita dapat menawarkan gagasan lewat untaian kalimat yang mencerahkan dan memberikan solusi atas berbabagai permasalahan. Menulis berarti membangun masa depan yang produktif, kreatif dan menyenangkan.

  1. Menciptakan atau memanfaatkan media untuk berkreasi dan meningkatkan kemampuan kita dalam menulis.

Anda bisa membuat mading sendiri untuk memajang tulisan sendiri. Anda perlu aktif mengirim tulisan ke mading sekolah yang dikelola OSIS atau Rohis. Anda bisa juga membuat buletin sebuah komunitas seperti remaja masjid atau karang taruna. Insya Allah dengan adanya media untuk mengekspresikan gagasan Anda melalui tulisan, motivasi menulis akan terus terpelihara.

  1. Mengikuti komunitas kepenulisan dan training kepenulisan.

Cara ini bisa membantu kita meningkatkan motivasi menulis kita. Forum Lingkar Pena misalnya, insya Allah bisa membantu kita untuk termotivasi menulis, karena ada program pembinaan dan bimbingan untuk menjadi penulis yang baik. Mengikuti training menulis karya tulis yang diselenggarakan oleh PPIPM (Pusat Penalaran Ilmiah dan Penelitan Mahasiswa) UNP, juga merupakan langkah cerdas untuk memupuk motivasi menulis.

  1. Mempelajari berbagai karya.

Mengapa kita perlu banyak membaca untuk menghasilkan sebuah tulisan? Karena dengan membaca akan memudahkan kita mengeluarkan pikiran dan perasaan dengan bantuan kata-kata yang telah tersimpan di dalam diri kita. Jika kita miskin kata-kata (enggan membaca), menulis bisa menjadi kegiatan yang menyiksa diri.

  1. Membiasakan diri membuat peta pemikiran (Mind Mapping).

Setiap selesai membaca dan setiap memulai sebuah tulisan kita perlu membuat peta pemikiran  Dengan melakukan cara ini berarti kita menggabungkan fungsi otak kiri (kata) dan otak kanan (gambar). Apakah semuanya harus ada kaitannya lebih dahulu? Ternyata tidak. Peta pikiran membebaskan kita untuk mengeluarkan atau mengalirkan apa saja yang kita pikirkan!

  1. Memperbanyak diskusi dengan berbagai pihak dan nara sumber yang lebih mengerti tentang bahan atau tema yang kita tulis. Disamping itu perlu juga berdiskusi dengan penulis yang sudah lebih dulu perpengalaman.
  2. Membaca kisah sukses penulis yang telah ada dan mengambil pelajaran yang berharga dari setiap apa yang dibaca.

Jangan sampai motivasi menulis kita hanya karena ingin mendapat popularitas atau materi belaka. Sebab, itu semua akan melemahkan motivasi kita dalam menulis, ketika dua hal itu sudah kita dapatkan. Itu sebabnya, motivasi kita tetap ibadah dan perjuangan. Kalau pun kemudian menjadi terkenal dan mendapat imbalan materi, itu adalah berkah dari kegigihan kita menghasilkan karya yang terbaik. Syukur sekali juga kemudian para pembaca kita tercerahkan dan mendapat ilmu dari apa yang kita tulis.

Apa yang perlu diperhatikan oleh penulis?

Empat kata yang penting untuk diingat dan diperhatikan oleh seorang penulis atau calon penulis. Keempat kata itu adalah sikap, perspektif, disiplin, dan visi (SPDV). Keempat kata itu sangat erat kaitannya dengan motivasi dalam penulisan.

1. Sikap

Seorang penulis ataupun pemula harus memiliki keyakinan atas karya yang digarapnya. Ia harus memiliki suatu sikap tertentu yang jelas dan unik. Ibarat fisik penulis itu sendiri, ia bisa saja memiliki organ yang serupa dengan organ tubuh orang lain, tetapi yang jelas, ia berbeda dari siapa pun. Ia tidak akan pernah sama dengan orang lain. Jadi seorang penulis perlu menanamkan sikap positif terhadap tulisannya.

2. Perspektif

Seorang penulis pemula harus menjadi pembaca yang baik, yang sanggup merendahkan hati untuk berguru kepada orang lain, lingkungan, dan pengetahuan. Ia memiliki pandangan yang jauh ke depan. Ibarat sebatang pohon, ia tidak tumbuh dalam satu malam saja lantas berbuah. Pohon itu tumbuh dari benih, mengalami proses pertumbuhan alami, melalui deraan hujan dan terik matahari. Tapi akhirnya, buahnya bisa dipanen dan mendatang banyak manfaat. Demikian juga dalam menulis, ketika Anda merasa lelah dan jenuh dengan tulisan yang kita buat, janganlah menjadikannya beban atau alasan untuk tidak menulis lagi. Pandanglah ke depan, bahwa tulisan Anda sedang ditunggu banyak orang dan tentunya akan membawa banyak manfaat.

3. Disiplin

Penulis yang baik akan memiliki disiplin waktu dan disiplin penulisan. Sejak awal menggoreskan penanya sudah bertekat untuk menyediakan waktu untuk menulis ditengah kesibukannya. Selain itu, ia harus menyiapkan diri dengan disiplin penulisan. Ia harus menjadi pembaca yang setia dan mengenal tanda-tanda baca dan aturan menulis.

4. Visi

Orang yang memiliki visi akan mempunyai pengharapan. Orang yang memiliki pengharapan akan memiliki tujuan, dan orang yang memiliki tujuan yang luhur akan memandang jauh ke depan kepada sebuah cita-cita yang tinggi, yaitu memuliakan Allah dengan beribadah dan berkarya. Karena ada visi, maka manusia memiliki kreativitas. Manusia yang kreatif akan senantiasa memiliki inspirasi dan bermanfaaat dengan yang lain.

Formula  untuk Mengotimalkan Potensi Menulis (MPM)

MPM =  MK + MT + MC + MI

Sebagai penulis pemula, maka kita perlu mengaplikasikan formula di atas.

  1. 1. Menulis Keras (MK)

Menulis memerlukan kerja keras. Tapi bukan berarti kita menulis di bawah derasnya hujan dan panasnya matahari serta memikul beban yang berat. Cukup dengan sambil menikmati makanan dan minuman atau duduk santai, Anda angka pena dan mulai membuat peta pemikiran. Selanjutnya, mulailah mengembangkan peta pemikiran dalam bentuk paragraf. Jangan berhenti sampai di sana. Mulailah berburu informasi dari berbagai sumber untuk menunjang mendukung tulisan kita. Dalam mengawali sebuah tulisan, kita sering merasa salah dan tidak mendapatkan dukungan sehingga berpikir untuk berhenti dalam waktu yang lama bahkan menyerah sama sekali. Perasaan dan pikiran yang demikian manusiawi, tapi jangan mau kalah perasaan dan pikiran yang demikian.  Kita perlu sedikit ”memaksa diri” kita untuk bangkit dari kemalasaan dan keputusasaan dalam menulis. Kita perlu membuat peraturan yang tegas untuk diri kita agar selalu tegar dan sabar dalam melakukan proses penulisan. Hanya dengan semangat dan kerja keras kita akan mampu menghasilkan sebuah tulisan yang diimpikan

  1. 2. Menulis Tuntas (MT)

Menulis tuntas berarti  sekali menulis sebuah  topik, kita harus menyelesaikannya. Kita harus yakin dan percaya diri untuk menyelesaikannya sampai tuntas. Kalau menghadapi kendala, memelihara putus asa dan menyerah tidak akan ada gunanya. Lebih baik selesaikan tulisan kita sampai tuntas agar kita puas. Hanya kita sendiri yang bisa menuntaskan tulisan kita.

  1. 3. Menulis Cerdas (MC)

Menulis cerdas berarti menulis dengan menghemat energi dan biaya karena mengetahui cara yang efektif menghasilkan tulisan. Misalnya dengan membuat jurnal harian atau catatan harian sebagai koleksi bahan penulisan, mengumpulkan kliping yang berkaitan dengan tema tertentu. Sehingga jika ingin fokus terhadap sebuah tema tulisan, kita sudah memilki ”stok bahan dan inspirasi” untuk itu. Kalau kita sudah sering menulis, kita akan menemukan cara sendiri yang paling efektif untuk menghasilkan tulisan. Kalau belum menemukan cara sendiri yang jitu dan tepat, cobalah mempelajari trik-trik, tips, dan strategi menulis baik melalui teori maupun training. Dengan memiliki strategi yang tepat, kita bisa lebih lancar, cepat dan tenang dalam menulis.

  1. 4. Menulis Iklas (MI)

Menulis iklas berarti kita menulis dengan sepenuh hati tanpa mengharapkan pujian dari orang lain dan tidak gentar dengan komentar orang lain. Setelah kita mencoba menulis sebaik mungkin, bukan berarti tidak ada kekurangan. Sadarilah kekurangan itu dan perbaikilah kembali dengan iklas. Ketika kita telah menyelesaikan sebuah tulisan, bukan berarti tulisan kita sudah sempurna. Mintalah kritik dan saran untuk membuat tulisan kita lebih bermutu dan bermakna. Orang yang menulis dengan iklas, selalu mencoba untuk selalu menulis hal-hal yang baru setelah menuntaskan sebuah tulisan yang lama. Ia akan terus menulis walaupun hanya untuk koleksi sendiri. Ia akan tetap mengirim tulisannya dengan memanfaatkan berbagai media walapun sering ditolak. Ia akan terus mengikuti sayembara penulisan walaupun belum pernah meraih juara. Ia akan terus menulis sekalipun orang lain tidak melihatnya. Bahkan ia mampun menjadi inspirasi dan motivasi bagi orang-orang di sekelilingnya untuk juga ikut menulis.

Optimislah menulis! Jangan pernah berputus asa dan menyerah tanpa usaha. Bergurulah kepada alam dan siapa saja. Berbaiksangkalah pada Allah. Tunggulah segala kebaikan dan keindahan-Nya. Jangan pernah berputus asa dari rahmat Allah. Jangan lupa pertolongan Allah, sebab pertolongan Allah sesuai dengan tingkat kesulitannya. Jangan takut dengan kesulitan, sebab kesulitan akan menguatkan hati, membulatkan tekad, memuncul kesabaran dan mengangkat kedudukan menjadi orang yang dicintai-Nya..

Bottom of Form

*Pengurus LITBANG PPIPM (Pusat Penalaran Ilmiah & Penelitian Mahasiswa) UNP 2003/04, Wakil Ketua IKAPIP (Ikatan Keluarga PPIPM) UNP 2007/08. Terbaik I Mawapres (Mahasiswa Berprestasi) Tingkat Nasional 2004. Dosen Bahasa Inggris UNP. Tulisan ini pernah disampaikan dalam acara BIBIR (Bina Bakti Ilmiah Remaja) yang diadakan oleh PPIPM UNP di SMTI Padang tahun 2008..

Comments (2) »

OPTIMALISASI KEPEMIMPINAN PEMUDA INDONESIA

MELALUI GERAKAN INTELEKTUAL

Oleh: Leni Marlina **

Kepemimpinan pemuda merupakan kunci utama pembangunan bangsa. Tiap perubahan zaman selalu dimulai dengan barisan pemuda yang visioner, berani, pantang menyerah, dan tidak mengharapkan balas jasa maupun popularitas. Pemuda senantiasa mengambil peran menentukan dalam perjalanan sejarah bangsa. Sejak zaman perjuangan merebut kemerdekaan sampai sekarang, pemuda selalu berada di garda terdepan (Tapi, seberapa banyak pemuda yang betul-betul berjuang atas nama ibadah penuh keihklasan? Jangan dihitung dulu yang ikhlas, seberapa banyak pemuda yang punya inisiatif untuk turut membangun bangsa dengan cara yang lebih efektif dan inovatif? Seberapa banyak pemuda yang peduli terhadap bangsanya sebagaimana ia peduli pada dirinya dan keluarganya. Memang benar adanya, sejumlah kasus menunjukkan bahwa sejumlah pemuda bahkan tidak mampu mengurus dirinya sendiri dan malah menimbulkan keresahan masyarakat. Tentunya, hal ini belum dapat digeneralisasi begitu saja. Terlepas dari kasus tersebut, kita dapat melihat peran pemuda Indonesia dengan belajar dari sejarah bangsa.

Pada masa penjajahan, kaum muda dari berbagai daerah di nusantara menyemai bibit persatuan dan kesatuan dalam bingkai ”Sumpah Pemuda” 1928. Pada masa kemerdekaan, kaum muda tampil sebagai generasi pembebas, sehingga revolusi 1945 dikenal dengan ”Revolusi Pemuda”. Demikian pula tahun 1966, kaum muda mempelopori peralihan kekuasaan dari Orde Lama ke Orde Baru. Karena penyimpangan kekuasaan cendrung berulang, pada tahun 1998 kaum muda bergerak kembali untuk meluruskan arus reformasi kehidupan bangsa dan negara. Dalam memainkan perannya pada setiap waktu, pemuda memiliki semangat perlawanan kritis dan menyimpan spirit jiwa merdeka serta memiliki potensi kepemimpinan yang mampu menerobos zaman.

Bangsa Indonesia memutuhkan pemuda yang mampu merapatkan integritas bangsa. Elemen pergerakan pemuda seperti mahasiswa, aktivis, taruna dalam berbagai dedikasi dan institusi, meski dipersatukan dalam platform umum membangun kembali keindonesiaan kita. Setiap elelemen pemuda di seantaro negeri ini, harus menyadari betul posisinya sebagai bagian dari warga negara yang punya kesadaran hakiki dan kematangan  serta kekritisan berpikir untuk membangun bangsa.

Guna menata peradaban bangsa, maka kepemimpinan pemuda merupakan aspek krusial. Reinvensi kepemimpinan pemuda yang menghimpun jalinan tali persatuan dan memiliki visi yang kuat perlung dirangkai dalam bentuk yang lebih terencana dan strategis. Ada dua solusi alternatif untuk mewujudkan potensi pemuda yang demikian. Pertama, melalui edukasi dan internalisasi kepemimpinan pemuda secara nasional yang bersifat nasionalis dalam berbagai aspek kehidupan bangsa.  Kedua, melalui optimalisasi kepemimpinan pemuda melalui gerakan intelektual.

Solusi alternatif pertama, edukasi kepemimpinan pemuda.  Edukasi kepemimpinan pemuda secara nasional bukan berarti memberikan pelajaran kepemimpinan pemuda (teori kepemimpinan yang perlu diketahui pemuda). Sebaliknya edukasi  kepemimpinan pemuda berarti memberikan ruang gerak dan kebebasan yang ”tidak tak terbatas” bagi pemuda dalam membangun bangsa melalui potensi jiwa kepemimpinan yang murni timbul dari diri pribadi mereka (tanpa rekayasa dari pihak lain yang berkepentingan.

Dalam melakukan internalisasi kepemimpinan pemuda, format kepemimpinan pemuda yang harus diwujudkan mestinya sesuai dengan ”jiwa zaman” yang membangun sistem pribadi-pribadi yang unggul, arif, dan berlandaskan pada moral. Prasyarat internalisasi berikutnya yaitu mampu menerobos batas dengan berupaya melampaui konflik kepentingan secara pribadi maupun kelompoknya demi kemashalatan bersama. Di sini, generasi muda harus bijak menyikapi arus globalisasi dan perubahan sosial yang amat cepat.

Solusi alternatif kedua, optimalisai kepemimpian pemuda melalui ”gerakan intelektual”, merupakan solusi yang juga berfungsi untuk mengoptimalkan solusi alternatif pertama. Para pemuda perlu lebih banyak mengedepankan nuansa intelektual ketika bergerak dalam menuntaskan perubahan. Secara hakiki, kepemimpinan pemuda adalah gerakan intelektual yaitu jauh dari kekerasan dan daya juang radikalisme. Mengingat, gerakan ini bermuara dari kalangan akademis kampus, gerakan ini cenderung mengedepankan rasionalitas dalam menyikapi berbagai permasalahan yang kemudian disebut dengan ”gerakan intelektual”. Kepemimpinan melalui gerakan intelektual dapat dioptimalisasikan melalui tiga tradisi yang telah ditanamkan sejak di bangku sekolah usia dini sampai di Perguruan Tinggi yaitu membaca, menulis, dan diskusi.

Pertama, gerakan intelektual melalui budaya diskusi. Gerakan pemuda (mahasiswa) harus memperbanyak ruang diskusi-pra dan pasca pergerakan. Diskusi akan membawa gerakan mahasiswa menjadi sebuah gerakan rasional dan terpecaya-ciri khas gerakan mahasiwa. Lantaran itu, elemen masyarakat secara umum akan lebih menghargai isu-isu yang diusung oleh gerakan mahasiswa. Seperti dalam melakukan demonstrasi, elemen gerakan mahasiswa harus mengkaji lebih detil-apa, mengapa dan latar belakang-kebijakan pemerintah harus dikritisi.

Dari kajian-kajian dalam bentuk diskusi lepas dengan mengundang para pakar yang berkaitan dengan agenda aksi, akan mampu melahirkan gagasan-gagasan dan anlisa cemerlang. Dan selanjutnya hasil kajian ini didokumentasikan atau diarsipkan dengan rapi, sebagai bahan inspirasi dan referensi pembangunan. Dengan demikian gerakan mahasiswa tidak akan terkesan sebagai rutinitas dan formalitas tervokatori atas nama kepentingan masyarakat. Karena gerakan saja tanpa didukung dengan kajian dan latar belakang yang kuat, sesungguhnya tidak akan mampu meraih intisari idealitas yang diusung. Oleh karena itu, diskusi ilmiah perlu lebih dibudayakan agar gerakan mahasiswa tidak terjebak dalam gemerlap kerumunan, melainkan dapat membentuk barisan yang mempersatukan.

Kedua, gerakan intelektual melalui budaya menulis. Aktivitas menulis merupakan salah satu gerbang menuju tradisi intelektual bagi gerakan mahasiswa. Sejak dulu sampai sekarang, tokoh intelektual bangsa Indonesia-bernotabene mantan tokoh aktivis pemuda dan mahasiswa, banyak melemparkan gagasan dan berbagai ide cemerlang ataupun kritikan tajam serta  membangun wacana melalui tulisan.  Bila kita balikkan ke pergerakan mahasiswa, mendukung dan menggalakkan isu-isu melalui media cetak dapat dibaca oleh kalangan lebih luas-dalam artian lebih efektif untuk menyebarkan gagasan atau wacana ke seluruh pelosok persada nusantara, bahkan sampai manca negara. Dalam mewacanakan isu dan pemikiran untuk kepentingan bangsa, mahasiswa tidak perlu bergantung pada media cetak yang sudah ada. Mahasiswa perlu memiliki media cetak kampus sendiri seperti buletin dan jurnal mahasiswa. Sehingga kebebasan dan keobjektifan tulisan semakin murni.

Tulisan yang diharapkan dari pemuda yang memiliki jiwa kepemimpinan tidak hanya sebatas mengemukakan isu serius dan mendesak. Tapi, sangat dibutuhkan tulisan yang berupa solusi dari berbagai isu atau permasalahan yang tengah dihadapi bangsa. Biasanya tulisan ini berbentuk karya ilmiah berdasarkan hasil observasi, survei dan penelitian.

Semua mahasiwa memiliki kesempatan untuk memberikan solusi alternatif yang dibutuhkan bangsa secara nasional melalui berbagai kegiatan ilmiah seperti LKTM (Lomba Karya Tulis Mahasiswa), PPKM (Presentasi Pemikiran Kritis Mahasiswa), PKM (Program Kreativitas Mahasiswa)  yang diselenggarakan oleh DIKTI (Dirjen Perguruan Tinggi). Tulisan yang berisi solusi akan diseleksi dengan ketat dan dipresentasikan dihadapan juri yang merupakan pakar di bidangnya dan hasilnya dapat dipublikasikan dan diaplikasikan secara luas bagi masyarakat Indonesia.

Hal lain yang tidak kalah pentingnya, mahasiswa dapat memberikan kontribusinya dengan menulis karya sastra sebagai refleksi dari realitas kehidupan masyarakat. Untuk mengkritisi kebijakan yang tidak berpihak pada rakyat, tidak harus selalu dilakukan melalui tulisan ilmiah atau disampaikan pada forum kajian ilmiah. Karya sastra adakalanya lebih menggungah masyarakat (pembaca) termasuk kaum muda dalam melakukan perubahan dan pencerahan bagi kehidupan bangsa. Untuk itu budaya menghasilkan tulisan ilmiah dan sastra perlu lebih  dioptimalisaikan.

Ketiga, gerakan intelektual melalui budaya membaca. Aktualisasi isu sangat penting bagi gerakan mahasiswa dalam bergerak. Begitu cepatnya pergeseran berita dan opini publik, menghendaki kita untuk senantiasa membaca—kalau tidak akan tertinggal.Kesibukan bukan alasan tepat untuk tidak membaca, di mana atau kapan pun bisa kita luangkan waktu untuk membaca. Sebuah harapan, gerakan mahasiswa juga bisa mewacanakan dan melakukan semacam ”Gerakan Gemar Membaca” dan disosialisasikan secara luas. Cara ini, dapat menunjukkan gerakan mahasiswa ikut membantu pemerintah dalam membuka kunci gembok kebodohan serta berperan menyelesaikan problem pendidikan Indonesia tak kunjung terselesaikan.

Indikator budaya membaca pada awalnya dilihat dari banyaknya orang yang membaca dan jumlah buku atau sumber bacaan lain yang telah selesai dibacanya. Tapi, sekarang indikator budaya membaca yang diharapkan jauh lebih dari itu. Mahasiswa mampu memahami dan mengaplikasikan apa yang telah dibacanya sekaligus mendapat ide cerdas dari apa yang dibacanya, sehingga mampu memberikan inspirasi dan solusi bagi kemajuan bangsa.

Barisan kepemimpinan pemuda mesti dibangun di atas paradigma yang membebaskan dan mencerahkan. Untuk itu, pemuda perlu membangun barisan yang cinta agama dan khazanah ilmu pengetahuan, yakni, generasi muda yang  senantiasa menjalankan ajaran agama dan senantiasa belajar berbagai ilmu ilmu pengetahuan untuk mengotimalkan daya pikir. Hingga saatnya benih-benih kaum intelektual hadir menuntun peradaban bangsa dengan berbagai solusi kreatif dan inovatif disertai kearifan dan kesantunan.

Optimalisasi kepemimpinan pemuda tidak hanya diperuntukkan bagi pemuda yang berpengalaman dalam memimpin organisasi atau massa. Tapi juga diperuntukkan bagi setiap pribadi pemuda yang mampu memimpin dirinya sendiri sebelum memimpin bangsa. Dengan dimulainya optimalisasi kepemimpinan pemuda dari diri sendiri, orang lain akan terinspirasi dan akan mengikuti. Disinilah hakikat kepemimpinan pemuda – mampu memimpin orang lain ke arah kemajuan tanpa promosi jabatan apalagi paksaan dan tekanan.

Untuk itu, setiap pribadi sebagi pemuda harus merdeka sejak dalam pikirannya sedari dini. Jadi, membangun Indonesia dimulai dengan transformasi kepemimpinan dan optimalisasi kepemimpinan pemuda. Tidak akan berhasil transformasi kepemimpinan tanpa mempersiapkan kepemimpinan generasi pemuda yang kritis, kreatif dan inovatif. Kepemimpinan pemuda akan optimal akan terlaksana dengan optimal melalui gerakan intelektual yang dimulai dari diri sendiri, selanjutnya menginspirasi orang lain dan akhirnya memimpin masyarakat ke arah kemajuan.

**Pengurus LITBANG PPIPM (Pusat Penalaran Ilmiah & Penelitian Mahasiswa) UNP 2003/04, Wakil Ketua IKAPIP (Ikatan Keluarga PPIPM) UNP 2007/08. Terbaik I Mawapres (Mahasiswa Berprestasi) Tingkat Nasional 2004. Dosen Bahasa Inggris UNP. Tulisan ini pernah dimuat di Koran Haluan tahun 2007.

Leave a comment »

MENJADI GENERASI MUDA MUSLIM YANG PINTAR

Oleh: Leni Marlina

Sebagai generasi muda, kontribusi, karya dan sepak terjang kita sangat diharapkan, dinantikan dan  dibutuhkan oleh keluarga, masyarakat, bangsa, negara dan agama. Generasi muda sejati adalah generasi muda yang tidak hanya memikirkan dirinya sendiri tapi juga memikirkan kelangsungan hidup masyarakatnya. Generasi muda yang dibanggakan dan selalu abadi dalam sejarah peradaban manusia adalah generasi muda yang cerdas, gigih dan membawa pencerahan.

Tidak ada bangsa di dunia ini yang menginginkan generasi mudanya hidup dalam kebodohan dan kemiskinan. Sebaliknya, setiap bangsa di dunia ini menginginkan generasi muda yang pintar dan hebat untuk membangun dan memperkuat bangsanya. Tidak satu pun orang tua yang menginginkan anaknya menjadi generasi muda yang tidak berguna. Sebaliknya, setiap orang tua menginginkan anaknya mampu menghasilkan karya, mampu mencerahkan masa depan keluarga dan berguna bagi bangsa serta agama. Salah satu alternatif cerdas untuk mewujudkan semua harapan itu, maka pemuda perlu mengoptilmalkan kemampuan dirinya yang dimulai dari diri sendiri sabagai pemuda yang PINTAR.

PINTAR sesuai dengan katanya terdiri dari enam huruf. Masing-masing huruf memiliki beberapa kepanjangan. Masing-masing kepanjangan dari kata PINTAR merupakan potensi sekaligus kontrol diri yang membutuhkan optimalisasi dari diri sendiri. Berikut ini merupakan kepanjangan dari masing-masing huruf PINTAR

1. P      = pemikir, pekerja, penolong dan pemaaf

2. IN    = inisiatif, inovatif, inspiratif,

3. TA   = tahu, tabah, tawakal, tawadhu

4. R     = rapi, ramah, rajin

Pemikir: Menjadi Generasi Muda yang Berpikir (Bagian 1 dari 4 Tulisan)

” … sesungguhnya terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir”

” … otak manusia semakin banyak digunakan untuk berpikir, maka dia akan semakin sehat dan kuat”

Tidak diperlukan kondisi khusus bagi manusia untuk memulai berpikir. Bahkan bagi kita yang baru saja bangun tidur di pagi hari pun terdapat banyak sekali hal-hal yang dapat mendorongnya berpikir. Terpampang sebuah hari yang panjang dihadapan kitayang baru saja bangun dari pembaringannya di pagi hari. Sebuah hari dimana rasa capai atau kantuk seakan telah sirna. Kita siap untuk memulai hari kita. Ketika berpikir akan hal ini, ingatlah sebuah firman Allah:

Dialah yang menjadikan untukmu malam (sebagai) pakaian, dan tidur untuk istirahat, dan Dia menjadikan siang untuk bangun berusaha.” (QS. Al-Furqaan, 25:47)

Setelah membasuh muka dan mandi, kita merasa benar-benar terjaga dan berada dalam kesadaran penuh. Sekarang kita siap untuk berpikir tentang berbagai persoalan  dan fenomena yang bermanfaat untuk kita. Banyak hal lain yang lebih penting untuk dipikirkan dari sekedar memikirkan makanan apa yang kita miliki untuk sarapan pagi atau pukul berapa kita harus berangkat dari rumah.

Pertama-tama, bagaimana kita mampu bangun di pagi hari adalah sebuah keajaiban yang luar biasa. Kendatipun telah kehilangan kesadaran sama sekali sewaktu tidur, namun di keesokan harinya kita kembali lagi kepada kesadaran dan kepribadian kita. Jantung berdetak, napas mengalir, mulut berbicara dan mata melihat. Padahal di saat kita pergi tidur, tidak ada jaminan bahwa semua hal ini akan kembali seperti sediakala di pagi harinya. Tidak pula kita mengalami musibah apapun malam itu. Misalnya, sebuah bencana alam yang dapat merenggut nyawa dapat saja terjadi di daerah tempat tinggal kita.

Kita mungkin saja mengalami masalah dengan fisik. Sebagai contoh, bisa saja kita bangun tidur dengan rasa sakit yang luar biasa pada ginjal atau kepala. Namun tak satupun ini terjadi dan ketika bangun tidur dalam keadaan selamat dan sehat. Memikirkan yang demikian mendorong kita untuk berterima kasih kepada Allah atas kasih sayang dan penjagaan yang diberikan-Nya.

Memulai hari yang baru dengan kesehatan yang prima memiliki makna bahwa Allah kembali memberikan seseorang sebuah kesempatan yang dapat dipergunakannya untuk mendapatkan keberuntungan yang lebih baik di akhirat. Ingat akan semua ini, maka sikap yang paling sesuai adalah menghabiskan waktu di hari itu dengan cara yang diridhai Allah.

Sebelum segala sesuatu yang lain, seseorang pertama kali hendaknya merencanakan dan sibuk memikirkan hal-hal semacam ini. Titik awal dalam mendapatkan keridhaan Allah adalah dengan memohon kepada Allah agar memudahkannya dalam mengatasi masalah ini. Doa Nabi Sulaiman adalah tauladan yang baik bagi orang-orang yang beriman: “Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri ni’mat Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh” (QS. An-Naml, 27 : 19)

Bagaimana kelemahan manusia mendorong seseorang untuk berpikir? Tubuh manusia yang demikian lemah ketika baru saja bangun dari tidur dapat mendorong manusia untuk berpikir: setiap pagi ia harus membasuh muka dan menggosok gigi. Sadar akan hal ini, ia pun merenungkan tentang kelemahan-kelemahannya yang lain. Keharusannya untuk mandi setiap hari, penampilannya yang akan terlihat mengerikan jika tubuhnya tidak ditutupi oleh kulit ari, dan ketidakmampuannya menahan rasa kantuk, lapar dan dahaga, semuanya adalah bukti-bukti tentang kelemahan dirinya.

Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa.” (QS. Ar-Ruum, 30: 54)

Bagi orang yang telah berusia lanjut, bayangan dirinya di dalam cermin dapat memunculkan beragam pikiran dalam benaknya. Ketika menginjak usia dua dekade dari masa hidupnya, tanda-tanda proses penuaan telah terlihat di wajahya. Di usia yang ketigapuluhan, lipatan-lipatan kulit mulai kelihatan di bawah kelopak mata dan di sekitar mulutnya, kulitnya tidak lagi mulus sebagaimana sebelumnya, perubahan bentuk fisik terlihat di sebagian besar tubuhnya. Ketika memasuki usia yang semakin senja, rambutnya memutih dan tangannya menjadi rapuh.

Bagi orang yang berpikir tentang hal ini, usia senja adalah peristiwa yang paling nyata yang menunjukkan sifat fana dari kehidupan dunia dan mencegahnya dari kecintaan dan kerakusan akan dunia. Orang yang memasuki usia tua memahami bahwa detik-detik menuju kematian telah dekat. Jasadnya mengalami proses penuaan dan sedang dalam proses meninggalkan dunia ini. Tubuhnya sedikit demi sedikit mulai melemah kendatipun ruhnya tidaklah berubah menjadi tua. Sebagian besar manusia sangat terpukau oleh ketampanan atau merasa rendah dikarenakan keburukan wajah mereka semasa masih muda.

Pada umumnya, manusia yang dahulunya berwajah tampan ataupun cantik bersikap arogan, sebaliknya yang di masa lalu berwajah tidak menarik merasa rendah diri dan tidak bahagia. Proses penuaan adalah bukti nyata yang menunjukkan sifat sementara dari kecantikan atau keburukan penampilan seseorang. Sehingga dapat diterima dan masuk akal jika yang dinilai dan dibalas oleh Allah adalah akhlaq baik beserta komitmen yang diperlihatkan seseorang kepada Allah.

Setiap saat ketika menghadapi segala kelemahannya manusia berpikir bahwa satu-satunya Zat Yang Maha Sempurna dan Maha Besar serta jauh dari segala ketidaksempurnaan adalah Allah, dan ia pun mengagungkan kebesaran Allah. Allah menciptakan setiap kelemahan manusia dengan sebuah tujuan ataupun makna. Termasuk dalam tujuan ini adalah agar manusia tidak terlalu cinta kepada kehidupan dunia, dan tidak terpedaya dengan segala yang mereka punyai dalam kehidupan dunia. Seseorang yang mampu memahami hal ini dengan berpikir akan mendambakan agar Allah menciptakan dirinya di akhirat kelak bebas dari segala kelemahan.

Segala kelemahan manusia mengingatkan akan satu hal yang menarik untuk direnungkan: tanaman mawar yang muncul dan tumbuh dari tanah yang hitam ternyata memiliki bau yang demikian harum. Sebaliknya, bau yang sangat tidak sedap muncul dari orang yang tidak merawat tubuhnya. Khususnya bagi mereka yang sombong dan membanggakan diri, ini adalah sesuatu yang seharusnya mereka pikirkan dan ambil pelajaran darinya.

…………………….

Kitalah yang memikirkan masa depan kita. Kitalah harapan bagi orang tua untuk memikirkan masa depan keluarga. Di pundak kitalah tanggung jawab untuk memikirkan kemajuan dan keselamatan kehidupan bangsa. Apabila kita sering memikirkan hal-hal yang baik untuk kehidupan yang lebih baik, maka kita juga perlu sering memikirkan hal-hal yang tidak baik, tidak menyenangkan yang mungkin saja merusak masa depan kita, yang mungkin saja sedang dialami oleh orang lain yang tidak beruntung.

Generasi muda yang berpikir adalah generasi muda yang tidak hanya berpikir untuk menjawab soal-soal ujian di sekolah, tidak hanya memikirkan bagaimana melanjutkan sekolah, bagaimana menjadi orang yang berhasil. Tapi generasi muda yang berpikir adalah generasi muda yang yang mampu membaca tanda-tanda alam, indikator-indikator masyarakat, kisah-kisah kemanusiaan yang akhirnya membuat dia memiliki ide yang kreatif dan cemerlang, rencana yang matang dan tepat dan aksi yang berani dan penuh perjuangan untuk kehidupan bangsa yang sekarang dan yang akan datang. Generasi muda yang berpikir adalah generasi muda yang tidak hanya memikirkan apa yang ia butuhkan, tapi ia juga memikirkan apa yang dibutuhkan oleh masyarakatnya, apa yang dibutuhkan oleh orang banyak, apa yang dibutuhkan untuk membuat dunia lebih bermakna. Generasi muda yang berpikir adalah generasi muda yang tidak hanya memikirkan solusi untuk hari ini, tapi juga memikirkan pelajaran yang diambil dari sejarah masa lalu, dan memikirkan alternatif untuk menghadapi dan menjemput masa depan.

”Apa yang saya saksikan di Alam adalah sebuah tatanan agung yang tidak dapat kita pahami dengan sangat tidak menyeluruh, dan hal itu sudah semestinya menjadikan seseorang yang senantiasa berpikir dilingkupi perasaan “rendah hati.”

Einstein

Comments (1) »

MEMAJUKAN DIRI & ORGANISASI

MELALUI KOMITMEN DEDIKASI & LOYALITAS

(Bagian I dari Tiga Tulisan)

Oleh: Leni Marlina, SS


Anda adalah orang yang sukses,

ketika Anda  memiliki  komitmen untuk berani mencoba,

selalu bangkit bila gagal, memiliki dedikasi dan loyalitas  untuk mencapai prestasi.

Pengantar

Apakah Anda  sebagai mahasiswa sudah aktif dalam kuliah dan organisasi?  Sudah efektifkah peran Anda dalam perkuliahan dan organisasi? Sejauhmanakah  Anda memiliki komitmen dan dedikasi dan loyalitas terhadap organisasi? Sejauhmanakah keinginan dan usaha Anda untuk memajukan diri sendiri dan sekaligus organisasi? Kehidupan berorganisasi, pada praktiknya adalah sebuah sistem kerja yang terjalin secara organik di antara komponen-komponen pembentuknya. Ketika aspek organisasi dan perkuliahan masih selalu seiring sejalan, maka itu tidak akan menimbulkan konflik. Tetapi, ketika kuliah dan organisasi sudah terpecah menjadi dua  arah yang berbeda, maka akan menimbulkan masalah intern mahasiswa itu sendiri. Inilah yang disebut sebagai nuansa klasik seputar permasalahan  mahasiswa, yaitu antara lebih memilih kuliah ataukah organisasi.

Pada dasarnya, memang mahasiswa di satu sisi berperan sebagai insan akademis, sedangkan di lain sisi sebagai insan organisatoris. Mahasiswa diharapkan dapat memiliki kemampuan keilmuwan yang tinggi yang diperoleh dari bangku kuliah. Inilah hakikat insan akademis. Sedangkan untuk mampu mewujudkan cita-cita jiwa muda (umumnya dimiliki mahasiswa) sebagai ciri-ciri dan hakikat mahasiswa, maka  inilah yang disebut insan organisatoris. Standardisasi dari kedua hal tersebut terletak pada mahasiswa itu sendiri. Tergantung dari mana ia memberikan persepsinya terhadap organisasi dan akademis. Karena, yang berhak memiliki sebutan “organisatoris” atau “akademis” itu adalah mahasiswa.  Ketika mahasiswa terjebak dalam pilihan tersebut, inilah langkah pertama yang disebut sebagai kesalahan berpikir dan bertindak. Semestinya kedua kepentingan tersebut seharusnya  dapat dijalankan secara searah dan sinergis, sehingga membentuk satu kesatuan sebagai modal dalam berkuliah ataupun berorganisasi.

Komitmen, Dedikasi dan Loyalitas Terhadap Organisasi

Untuk memajukan organisasi, komitmen, dedikasi dan loyalitas seseorang terhadap organisasi merupakan hal yang yang signifikan. Karena pentingnya hal tersebut, beberapa organisasi berani memasukkan unsur komitmen, dedikasi, dan loyalitas sebagai salah satu syarat untuk memegang suatu posisi atau amanah yang ditawarkan dalam pemilihan pengurus organisasi.  Sayangnya, meskipun hal ini sudah sangat umum namun tidak jarang pengurus masih             belum memahami arti komitmen secara sungguh-sungguh.  Padahal  pemahaman tersebut sangatlah penting agar tercipta kondisi aktivitas organisasi yang kondusif sehingga organisasi dapat berjalan secara efisien dan efektif.

Setelah menjadi pengurus suatu organisasi, orang-orang sekeliling Anda atau dalam organisasi tersebut membutuhkan dedikasi dan loyalitas Anda. Untuk memajukan organisasi sangat dibutuhkan sumber daya yang memiliki komitmen tinggi. Sehingga menumbuhkan dedikasi yang nyata bagi organisasi dan menumbuhkan loyalitas untuk mencapapai kesuksesan bersama. Adakalanya dalam menjalankan amanah organisasi dan usaha pencapaian prestasi, terdapat perbenturan antara kepentingan pribadi dan organisasi. Memang adakalanya ditemui onak dan duri  memajukan organisasi dan meraih prestasi. Lalu bagaimana Anda menyikapi hal ini?

Anda benar, jika anda berpikir bahwa untuk memajukan organisasi dan meraih prestasi bersama, organisasi membutuhkan sumber daya yang memiliki komitmen, dedikasi dan loyalitas yang tinggi. Ketiganya adalah tiga aspek yang saling terkait satu sama lain          sebagai dasar untuk memajukan organisasi. Untuk itu kita perlu memahami ketiga        prinsip ini.

Komitmen

Komitmen organisasi merupakan kekuatan yang bersifat relatif dari individu dalam mengidentifikasikan keterlibatan dirinya kedalam bagian organisasi. Hal ini dapat ditandai dengan tiga hal, yaitu:

1)      Penerimaan terhadap nilai-nilai dan tujuan organisasi.

2)      Kesiapan dan kesedian untuk berusaha dengan sungguh-sungguh  atas nama organisasi.

3)      Keinginan untuk mempertahankan keanggotaan di dalam organisasi (menjadi bagian dari organisasi).

Komitmen organisasi dapat dibedakan menjadi beberapa komponen sbb:

  1. Komitmen afektif berkaitan dengan emosional, identifikasi dan keterlibatan anggota di dalam suatu organisasi.  Anggota/ pengurus dengan komponen afektif tinggi, masih bergabung dengan organisasi karena keinginan untuk tetap menjadi anggota organisasi.
  2. Komitmen normatif merupakan perasaan-perasaan anggota tentang kewajiban yang harus ia berikan kepada organisasi. Anggota/ pengurus yang memiliki komponen normatif yang tinggi, tetap menjadi anggota organisasi karena mereka harus melakukannya.
  3. Komitmen continuance berarti komponen berdasarkan persepsi anggota tentang kerugian yang akan dihadapinya jika ia meninggalkan organisasi. Anggota/ pengurus dengan komponen continuance tinggi, tetap bergabung dengan organisasi tersebut karena mereka membutuhkan organisasi.

Setiap anggota/ pengurus memiliki dasar dan tingkah laku yang berbeda berdasarkan komitmen organisasi yang dimilikinya. Anggota yang memiliki komitmen organisasi dengan dasar afektif memiliki tingkah laku berbeda dengan anggota yang berdasarkan continuance. Anggota yang ingin menjadi anggota akan memiliki keinginan untuk menggunakan usaha yang sesuai dengan tujuan organisasi. Sebaliknya, mereka yang terpaksa menjadi anggota akan menghindari kerugian finansial dan kerugian lain, sehingga mungkin hanya melakukan usaha yang tidak maksimal. Sementara itu, komponen normatif yang berkembang sebagai hasil dari pengalaman sosialisasi, tergantung dari sejauh apa perasaan kewajiban yang dimiliki anggota. Komponen normatif menimbulkan perasaan kewajiban pada anggota  untuk memberi balasan atas apa yang telah diterimanya dari organisasi.

Dedikasi

Seseorang yang memiliki komitmen tinggi akan memiliki dedikasi terhadap organisasi dan terlibat sungguh-sungguh dalam keanggotaan/ kepengurusan dan adanya loyalitas terhadap organisasi. Seseorang yang ingin mencapai keberhasilan bukan saja perlu berusaha dengan          sungguh-sungguh tetapi juga perlu mengorbankan waktu, tenaga dan harta-benda. Karena keberhasilan yang dicapai bukanlah perkara mudah.

Dedikasi yang dimiliki seseorang dapat diartikan sebagai suatu kesungguhan, minat, dan mengorbankan waktu, tenaga serta harta-benda. Dalam melakukan sesuatu perkara supaya impian. Bagaimana dengan dedikasi Anda terhadap organisasi? Anda sebagai anggota atau pengurus organisasi perlu menunjukkan dedikasi terhadap organisasi.

Berkaitan erat dengan dedikasi, anggota/ pengurus organisasi perlu berjuang dengan gigih dan tekun untuk memajukan dirinya sekaligus organisasi. Gigih merupakan suatu usaha yang penuh semangat tanpa mengenal putus asa dan jemu sehingga tercapai prestasi atau hasil yang diidamkan. Tekun berarti sabar dan bersungguh-sungguh serta memberikan perhatian sepenuhnya terhadap suatu kegiatan yang dilakukan.

Dedikasi bisa dilihat dari hal berikut:

1)      Suasana saling mendukung diantara para anggota dengan organisasi.

2)      Kerelaan menyumbangkan sesuatu bagi tercapainya tujuan organisasi.

3)      Keterlibatan atau partisipasi anggota dalam berbagai aktivitas

Partisipasi akan meningkat apabila mereka menghadapi suatu situasi yang penting untuk mereka diskusikan bersama, dan salah satu situasi yang perlu didiskusikan bersama tersebut adalah kebutuhan serta kepentingan pribadi yang ingin dicapai oleh anggota dalam organisasi. Apabila kebutuhan tersebut dapat terpenuhi hingga anggota memperoleh kepuasan berorganisasi, maka anggota/ pengurus pun akan menyadari pentingnya memiliki kesediaan untuk menyumbangkan usaha dan kontribusi bagi kepentingan organisasi. Sebab hanya dengan pencapaian kepentingan organisasilah, kepentingan merekapun akan lebih terpuaskan.

Loyalitas

Seseorang yang memiliki komitmen tinggi akan memiliki dedikasi terhadap organisasi,  ia akan berusaha kearah tujuan organisasi dan keinginan untuk tetap bergabung dengan organisasi dalam jangka waktu lama serta memiliki loyalitas. Loyalitas anggota terhadap organisasi memiliki makna kesediaan seseorang untuk melanggengkan hubungannya dengan organisasi, kalau perlu dengan mengorbankan kepentingan pribadinya tanpa mengharapkan apapun. Kesediaan pegawai untuk empertahankan diri bekerja dalam organisasi adalah hal yang penting   dalam menunjang komitmen pegawai terhadap organisasi dimana mereka bekerja. Hal ini dapat diupayakan bila anggota merasakan adanya keamanan dan kepuasan di dalam organisasi tempat ia bergabung.

Loyalitas dapat terwujud apabila terdapat hal berikut:

  1. Sikap menyetujui kebijaksanaan organisasi, kesamaan nilai pribadi dan nilai-nilai organisasi, rasa kebanggaan menjadi bagian dari organisasi.
  2. Keterlibatan sesuai peran dan tanggungjawab pekerjaan  di organisasi tersebut.  Anggota yang memiliki loyalitas tinggi akan menerima hampir semua tugas dan tanggungjawab pekerjaan yang diberikan padanya.
  3. Kesediaan untuk menampilkan usaha. Hal ini tampak melalui kesediaan bekerja melebihi apa yang diharapkan agar organisasi dapat maju. Anggota dengan loyalitas tinggi, ikut memperhatikan nasib organisasi.
  4. Keinginan tetap berada dalam organisasi. Pada anggota yang memiliki komitmen tinggi, hanya sedikit alasan untuk keluar dari organisasi dan berkeinginan untuk bergabung dengan organisasi yang telah dipilihnya dalam waktu lama.

Penutup

Sebagai bagian masyarakat ilmiah dan integral warga negara, Anda sebagai mahasiswa dituntut untuk menjalankan dua peran yang diembannya yaitu sebagai kekuatan moral dan intelektual. Hal tersebut dapat terwujud apabila Anda  secara aktif dan loyal memberikan dedikasinya terhadap kemajuan organisasi dan tercapainya keseimbangan antara pemenuhan tugas dan kewajiban mahasiswa dalam dunia kuliah maupun peran serta dan eksistensinya dalam dunia keorganisasian.

Suatu hal yang membanggakan apabila Anda sebagai generasi muda mampu memainkan kedua peran tersebut. Itu akan tertopang manakala Anda memiliki kemampuan tidak hanya secara akademis tetapi kemampuan organisasi yang matang dan handal. Sehingga Anda memiliki modal guna mengaplikasikan kemampuan dan kematangan berpikir tersebut dalam kehidupan kampus maupun di dalam   masyarakat di kemudian hari.

Ketika Anda sudah diterima menjadi anggota suatu organisasi dan menjadi pengurus organisasi, yang perlu Anda lakukan adalah memajukan organisasi sambil meningkatkan potensi diri dan prestasi. Untuk mewujudkannya Anda perlu saling mengingatkan agar selalu menunjukkan komitmen, dedikasi dan loyalitas yang tinggi terhadap organisasi. Selamat belajar, berkarya, berorganisasi dan berprestasi!. (Bersambung pada edisi II).

Penulis adalah Wakil Ketua IKAPIP

(Ikatan Keluarga Alumni PPIPM UNP tahun ’07/08.

Dosen Bahasa Inggris FBSS UNP.

Tulisan ini sudah pernah disampaikan dalan acara Training Pengurus PPIPM (Pusat Penalaran Ilmiah dan Penelitian Mahasiswa) UNP

dan pernah dimuat di koran kampus UNP (GANTO). Tulisan ini juga bagian dari makalah penulis yang terdaftar di pustaka pusat Universitas Negeri Padang Tahun 2008.

Comments (1) »

KRITIK CERPEN ORANG-ORANG KUAT:

Di Balik Sebuah Kekuatan

Oleh: Leni Marlina, S.S

Komunisme dengan berbagai akibat yang ditimbulkannya menjadi tema yang banyak digarap sastrawan Aliran Sastra Pascaperang. Sebuah hasil kekayaan imajinasi yang menyinggung komunis kembali dihidangkan secara unik oleh seorang pengarang muda bernama Rio SY melalui cerpennya yang berjudul “Orang-orang Kuat”.

Cerpen ini menarik karena satuan peristiwa dihidangkan oleh pengarang dengan pola sorot balik. Peristiwa masa lalu erat kaitannya dengan pembentukan konflik tokoh pada saat sekarang.  ”Orang-orang kuat” sebagai sebuah cerpen cukup bagus untuk mengambarkan satuan peristiwa yang ada. Pelukisan sebab-musabab terjadinya konflik dalam cerpen ini memunculkan rumus kausalitas. Jika ada sebab akan lahir akibat, sebaliknya jika ada akibat dikarenakan ada sebab.

Pada paragraf pertama cerpen ini, pembaca dikejutkan dengan adanya perempuan bernama An yang memiliki fisik begitu kuat sehingga mampu membengkokkan jeruji besi dimana ia sedang dipenjara. Ternyata An juga  memiliki saudara laki-laki bernama Kal, yang tidak kalah kuat fisiknya dengan An. Siapakah An dan Ka?

Dari alur sorot balik diketahui bahwa An dan Kal  adalah anak yang pernah lolos dari pembunuhan akibat dicap sebagai anak PKI (Partai Komunis Indonesia). Padahal kenyataannya, jangankan anak PKI, mereka sendiri tidak tahu siapa ayah mereka. Ibu merekapun sudah meninggal tanpa diketahui jasadnya. Mereka hidup terlunta-lunta di jalanan.

Pada suatu ketika mereka dicap sebagai anak PKI, ditangkap dan ditembak. Seharusnya menurut logika kita, mereka sudah tewas. Tapi dalam cerpen ini kedua tokoh An dan Al lolos dari maut.  Ketidaknormalan mereka, menjadi manusia kanibal, justru berawal dan berakar kejadian tersebut. Sejak kecil mereka telah memakan daging mayat. Suatu saat An ketahuan sedang menggali kuburan baru untuk mendapatkan mayat. Ia kecanduan memakan mayat sejak peristiwa pembunuhan orang-orang yang dianggap terlibat PKI. Peristiwa ini mengantarkan An ke balik sel penjara.

Cerpen ini secara berani, tajam dan cerdas mengungkapkan bagaimana menghantuinya Partai Komunis di Indonesia. Bahkan anak kecil yang tidak berdosa sekalipun jika dianggap terlibat dengan partai tersebut, akan ikut dicap sebagai anak PKI, apalagi orang dewasa. Akibatnya semua mereka yang dianggap terlibat dengan organisasi terlarang tersebut ditangkap dan dibunuh.  Seperti yang diungkapkan dalam cerpen ini ”Satu-persatu orang-orang yang dianggap PKI ditembak, termasuk Kal dan An.”Anak keturunan mereka pun yang tidak tahu apa-apa dengan apa yang telah dilakukan oleh orang tua mereka juga mendapatkan deskriminasi sosial dan politik sebagai bentuk hukuman pernah terlibat dengan PKI.  Jika ada hantu kekuatan yang paling ditakuti sampai saat ini barangkali hantu itu bernama komunisme.

Cerpen Rio Sy memikat pembaca dengan keunikan kisahnya, sehingga membuat pembaca melanjutkan hingga tamat. Kenapa An dan Kal mempunyai kekuatan fisik yang luar biasa sejak kecil, padahal mereka bukanlah dukun? Kenapa An bisa dipenjara? Ternyata dibalik kekuatan An dan Al, ada lagi kekuatan yang lebih kuat. Buktinya An tak mampu melawan ketika digiring ke kantor polisi, sebab lelaki yang menangkapnya itu adalah seorang bekas tentara yang sering datang menemui ibunya dulu, sebelum ia dan Kal lahir. Siapa pulakah tentara itu? Jawabannya masih misterius sama dengan misteriusnya kekuatan yang dimiliki An dan Kal. Siapakah orang yang lebih kuat dari An dan mampu memenjarakan An masih misterius. Sama misteriusnya dengan phobia PKI yang melanda negeri ini. Nampaknya Inilah yang pengarang ingin beritahu lewat cerpennya.

Dalam cerpen ini ”Orang-orang kuat” merefleksikan dua makna. Pertama, berarti orang yang memiliki kekuatan fisik yang sangat luar biasa sejak mereka kecil  seperti An dan Kal. Kedua, berarti orang yang punya kekuatan melalui kekuasaan dan kewenangan yang dipegangnya. Secara tersirat dinyatakan dalam cerpen ini bahwa dibalik sebuah kekuatan terdapat kekuatan lain. Nilai moral yang dapat dipetik dari cerpen ini adalah orang yang berkekuatan hebat sekalipun (baik dari segi fisik maupun kekuasaan), tetap saja akan berakhir dan mengalami kehancuran apabila disalahgunakan.

Penulis adalah Wakil Ketua IKAPIP

(Ikatan Keluarga Alumni PPIPM -[Pusat Pengembangan Ilmiah dan Penelitian Mahasiswa) UNP tahun ’07/08.

Dosen Bahasa Inggris FBSS UNP.

Tulisan ini pernah dimuat di Koran Kampus UNP (GANTO) tahun 2008 (ketika menjadi kolumnis kritik cerpen GANTO)

****************

Orang-orang Kuat

Oleh Rio SY

Mungkin karena An adalah seorang perempuan, ia merasa terlalu hina berada di balik jeruji besi. Mungkin pula karena malu bila orang lain tahu bahwa ia dipenjara. Mungkin itulah yang mendorongnya untuk menguak jeruji besi itu. Seperti kawat kecil saja jeruji itu ia bengkokkan. Tampak sekali ia tak terlalu susah melakukannya.

An bukanlah seorang tukang sihir atau dukun, atau semacamnya. Tidak ada yang tahu bagaimana An melakukannya. Belumlah sampai jeruji tersebut dikuaknya lebar-lebar agar tubuhnya bisa lolos dari sana, mendadak seorang lelaki datang mecegatnya.

“An, jangan. Kau melakukannya lagi?”

“Kal. Aku, aku tak sadar. Semuanya di luar kendali.”

“Sudah kukatakan, kita tak bisa terus hidup semacam itu.” Jeruji yang terkuak itu dikembalikan lagi pada posisi semula oleh Kal. Begitu mudah baginya untuk mengembalikan besi yang bengkok itu. Persis seperti yang dilakukan An.

“Kal, aku tak mau berada di sini. Aku….” Matanya berkaca-kaca menengadah pada  Kal, seperti manusia yang sedang meminta hujan.

“Aku akan mencoba membebaskanmu. Tapi tidak dengan cara seperti ini, mengerti? Aku akan mencari jalan untuk membebaskanmu?”

“Kal,” digenggamnya tangan Kal dengan harapan mendapatkan sesuatu yang nyaman bagi keluh hatinya.

Teng teng teng! Petugas memberi tanda bahwa waktu berkunjung habis.

***

Tak seorang pun yang tahu bagaimana mereka menjadi kuat seperti bison. Kal dan An adalah kakak beradik dari ibu yang sama. Mereka sendiri tak tahu siapa ayah mereka sebenarnya. Yang mereka tahu hanya mereka lahir dari rahim yang sama namun entah dari bibit lelaki mana. Dari lelaki yang samakah?

Jarak kelahiran mereka hanya berselisih sembilan bulan. Semasa kanak mereka hanya tahu bahwa ibu mereka setiap malam tiada di rumah. Pagi-pagi subuh baru pulang, membuka pintu dengan hati-hati. Pernah suatu kali Kal tak bisa tidur, sedangkan An telah pulas dalam tidurnya. Ia mengintip dari balik selimutnya. Tampak ibunya sedang mematut-matut wajahnya dengan bedak, gincu dan sebagainya di depan cermin. Memakai rok yang memamerkan paha, dan baju yang ketat sehingga terlihat jelas lekuk dada dan tubuh ibunya yang sudah berumur 45 tahun itu. Kal bisa memperhatikan ibunya keluar pada malam hari dan pulang bila sudah pagi karena rumah mereka hanya satu petak. Semuanya berada dalam satu ruangan itu. Ruang tamu, kamar, dapur, cuma kamar mandi yang berada di belakang rumah kontrakan kecil lagi murah itu. Perkakas mereka tidaklah banyak. Tapi tampak padat karena ruangannya hanya 4 x 4 meter. Kasur, kompor, meja, kursi, lemari, dan perkakas lainnya berada secara acak di sana.

Dulu. Sebelum Kal dan An lahir, dua tahun sebelum Jepang menduduki Indonesia, pernah beberapa orang tentara sering datang ke pemukiman kumuh tersebut secara bergantian. Ia hanya berkunjung pada malam hari menemui Sang ibu. Dulu. Kala  Sang ibu masih muda dan cantik, sehingga ia tak perlu susah payah mencari pelanggan ke mana-mana seperti saat ini

Belumlah sempat mereka tahu dan mengerti bagaimana ibu mereka membesarkan mereka, mereka harus menelan empedu karena di pisahkan dari induknya. selamanya ibu mereka tak pulang, dan mereka tak tahu kenapa. Selama itu mereka makan dari belas kasihan dari para tetangga. Karena betapa pun para tetangga itu tahu bagaimana ibu mereka, sebagai manusia mereka ikut prihatin pada anak-anak sekecil itu. Hingga suatu hari tersebarlah kabar di antara para tetangga bahwa ibu mereka telah meninggal. Tiada yang tahu di mana dan bagaimana sang ibu meninggal. Yang pasti jasad perempuan itu tak pernah ditemukan.

Memang, kemerdekaan telah diproklamirkan oleh Soekarno 20 tahun yang lalu. Namun masih saja ada warga yang seolah-olah menjelma menjadi Belanda atau Jepang dengan mengusir anak sekecil itu begitu saja dari rumah kontrakan mungil itu oleh pemiliknya. Barangkali karena kita sudah tidak mempunyai musuh lagi sehingga saudara sendiri yang yang menjadi lawan. Tetangga pun tiada yang bersedia memelihara mereka apalagi menyekolahkan mereka di sekolah rakyat. Tentu saja. Untuk sekedar memberi makan pada anak-anak dan istri mereka saja masih amat sulit. Kalau mereka mampu lebih dari cukup, barangkali mereka tidaklah tinggal di pemukiman kumuh itu. Barangkali itu pula yang menjadikan partai komunis mendapat banyak simpatisan di negeri ini. Maka dipenuhilah jalanan dan rumah-rumah dengan bendera merah bergambar palu arit.

Dan di jalanan ini, mereka bagai telah berdamai dengan nasib. Hidup terlunta-lunta berdua. Tidur di mana saja. Di mana mengantuk, di sanalah mereka tidur. Dan mulanya mereka juga tak tahu harus makan apa. Hingga, sering kali mereka mencuri makanan. Dan sesering itu pula mereka dikejar-kejar pemilik warung. Ditangkap dan bahkan diantara pedagang itu ada yang memukul. Tak jarang pula mereka berkelahi dengan anak jalanan lainnya. Pernah mereka dipukuli habis-habisan oleh preman karena tak mau disuruh sesuai keinginan mereka.

Mereka makan dari apa saja. Apapun. Kulit buah-buahan yang telah dibuang, nasi sisa yang telah basi dan berbau busuk, dan mandi dari air hujan atau air kali yang mengalir di tengah-tengah kota.

***

Kembali malam dengan rintiknya yang aneh, bukan gerimis apalagi hujan. Orang-orang yang lalu lalang di depan mereka menggunakan jaket—dengan kedua tangan memangku badan dan jas hujan walau rintik hujan tiada deras turunnya. Siapa saja, dan setiap orang yang melintas di depan mereka jadi terheran-heran, sebab dengan cuaca yang sebegini dinginnya, anak-anak seusia mereka tiada sedikit pun menunjukan rasa dingin.

Seketika itu, entah muncul darimana, tiba-tiba seorang pemuda dengan kalang kabut berlari menuju arah Kal dan An. Wajah pemuda itu tampak ketakutan. Di belakangnya, berpuluh-puluh warga susul-menyusul mengejarnya. Sekilas, Kal merasa kenal dengan wajah pemuda ini. Pemuda ini sering  bertandang ke kantor yang benderanya berwarna merah dengan gambar palu arit. Kal dan An sering duduk di seberang jalan kantor itu, dan kadang-kadang mereka diajak ke dalam kantor dan dikasih makan oleh bapak-bapak di kantor merah tersebut.

”Woi, nyerah tidak!”

”PKI !”

”Bunuh!”

”Bakar saja!”

Para warga mendapatkan pemuda itu. Ia dipukuli seperti anjing gila yang meresahkan dan harus dimusnahkan. Diseret, lalu berdiri, dipukul terus dan terhempas ke sana ke mari dan setiap orang bagai bergilir menghantam dan memukulinya. ”Dasar PKI. Katanya kamu pemuda rakyat, ya?” Disusul hantaman yang tak tanggung-tanggung. Acapkali Kal dan An menyaksikan pencidukan seperti ini, namun kali ini Kal tiada bisa lagi menahan rasa kasihannya pada Sang pemuda. Kal berdiri, berlari ke arah kerumunan yang membabi buta. Entah bagaimana caranya, Kal, tanpa ragu memukul dada salah seorang dari warga. Duk! Warga berhenti dan tertegun melihat hal itu. Salah seorang warga yang dipukul Kal pingsan seketika.

”Hei! Siapa kau?”

”Kalau berani satu-satu.”

Amarah warga semakin tinggi. ”Anak PKI!” Salah seorang maju hendak meringkus Kal. Kal tak menunggu lama-lama, sekali mendekat saja orang tersebut dipukul hingga terpental. Mereka kembali tercengang dengan mulut yang setengah menganga. ”Hantu!” teriak seseorang sambil menyeret baju temannya untuk mengajak lari.” ”Bukan, itu anak hantu!” Entah siapa yang mulai memilih untuk lari, dan itu membuat warga yang lain ikut lari tunggang-langgang meninggalkan Kal dan pemuda itu.

Ketika warga telah menghilang di ujung jalan, An menghampiri Kal dan pemuda yang telah babak belur itu.

”Terima kasih ya dik. Aku tak tahu bagaimana jadinya bila tak ada yang menolong. Tapi, bagaimana bisa adik ini melakkukannya.”

”Biarkan sajalah. Abang ini yang sering datang ke kantor yang dindingnya berwarna merah itu kan? Lalu apa salah abang sampai orang-orang itu memukuli abang?”

”Ada dua blok besar dalam politik, termasuk dalam tubuh ABRI. Kamilah salah satu dari blok itu. Ada permainan politik di sini. Saya yakin partai tak terlibat dalam pembunuhan dewan jendral tempo hari.” Kal dan An terbengong-bengong karena tak paham apa yang diujarkan sang pemuda.

”Sudahlah. Kalian tidur di mana? Sebaiknya kalian tak di sini, karena ada jam malam.”

”Jam malam itu apa?” Tanya An.

”Kalian berdua ikut saya saja. Rumah teman saya tak jauh dari sini.”

***

Tidaklah terduga. Baru saja mereka menginjakkan kaki di rumah yang dituju, mendadak datang beberapa orang tentara yang dilengkapi senjata. Beberapa orang preman dan warga termasuk dalam rombongan itu. Mereka datang menggrebek penghuni rumah tersebut. Tapi di antara pemuda dan temannya tak ada yang berusaha melarikan diri. Mereka menyerah begitu saja. Mereka diikat dan ditarik secara kasar. Beberapa tentara menodong-nodongkan senjatanya. Warga dan preman beramai-ramai meludahi mereka. ”PKI anjing!”.

Kecuali Kal dan An. Para penggrebek membiarkan kedua anak itu. Ternyata Kal tak berdiam diri.

”Pak, jangan tangkap abang kami Pak,” ia merengek sembari merangkul pinggang si pemuda. Dengan begitu saja An juga mengikuti apa yang dilakukan Kal. Para penggrebek berusaha melerai. Memisahkan mereka. Namun tiada yang bisa menguak pegangan kedua anak itu barang sedikit pun. ”Kuat benar anak ini.” Orang-orang terheran-heran dengan keanehan ini. Salah seorang tentara menodongkan senjatanya pada Kal.

”Lepaskan!”

”Tidak.”

”Dik, lepaskanlah. Maaf dik, abang tak bisa membawa kalian. Pergilah,” ujar si pemuda.

”Tidak!”

”Lepaskan!” Bentak si tentara.

”Tidak!” An tak bisa menahan tangisnya. ”Kal…”

”Ya sudah, bawa saja anak PKI ini sekalian.”

Mereka ditarik ke atas truk yang ternyata sudah ada sejumlah orang yang mungkin (akan) diberlakukan sama dengan mereka. Orang-orang di atas truk itu hanya memilih diam. Pucat. Ketakutan memancar dari wajah mereka. Sebelum truk bergerak memberangkatkan mereka, para warga melempari mereka dengan batu. Di bawah, dua orang tentara dan satu orang warga sedang mencek daftar nama-nama yang tertera pada  sehelai kertas.

Berjam-jam dihabiskan dalam perjalanan itu. Setiap sejam, truk berhenti menaikan satu hingga lima orang ke atasnya. Semua wajah mereka menjadi hampir sama pucatnya.

”Kita akan dibawa ke mana, bang?” Akhirnya Kal memberanikan diri bertanya.

”Abang juga tak tahu, dik. Sebaiknya kita berdoa saja. Maafkan abang, ya. Kenapa tadi kamu tidak lari saja.”

”Kami tak mau kehilangan lagi. Cuma abang yang mau membawa kami. Kemana pun abang pergi, kami akan ikut.” Si pemuda tersenyum dengan mata yang beriak seperti sebuah danau.

“Sebagian dari kita akan dibawa ke Maluku.” Salah seorang angkat bicara.

”Sebagian lagi?”

”Entahlah. Mungkin akan di bunuh.”

”Yang dibawa ke Maluku diapakan?”

”Dipekerjakan di beberapa pulau di Maluku pada proyek pertambangan.”

“Menjadi romusa?”

“Barangkali.”

Langit mulai cewang. Diturunkanlah sebagian dari mereka di sebuah tempat yang entah di mana, entah apa namanya. Yang jelas, sebuah pantai yang tiada berpenghuni. Si pemuda juga di turunkan di sana, tentu saja Kal dan An ikut dengannya. Sebagian lagi, termasuk teman Si pemuda diberangkatkan (katanya) ke Maluku. Mereka dibentak, disuruh turun. Dan digiring menuju tepi laut. Tiada yang berani melawan. Melihat dua orang anak—Kal dan An, para tentara mulanya agak ragu. Beberapa tentara sudah mencoba memisahkan mereka, namun gagal. Pegangan Kal dan An terlalu erat dan kuat. Akhirnya para tentara itu memilih untuk memutuskan untuk menghabisinya sekalian, sebab anak PKI seperti mereka memang pantas mendapatkannya.

Satu-persatu orang-orang yang dianggap PKI ditembak, termasuk Kal dan An. Tak ada tangis. Tak ada pekikan. Kedua anak itu tergeletak hingga para tentara meninggalkannya bersama mayat-mayat yang dibiarkan bergelimpangan begitu saja. Kal bergerak, diam belum mati, dan mencoba untuk bangun. Peluru itu tak menembus tubuhnya. Hanya menyakiti sedikit saja untuk membuatnya pingsan sejenak. Begitu pula An, ia bangun dengan kondisi sama persisnya dengan Kal, hanya saja An menangis sekaligus tersedu. Namun korban yang lainnya berhasil menemui ajal masing-masing. Tempat tersebut seketika menjadi sisa-sisa perang.

***

Begitulah akhirnya. Di sana, tiada pilihan selain memakan daging mayat-mayat untuk bertahan hidup. Mereka menyayatnya dengan batu lalu dibakar. Begitulah mereka melakukannya. Demi bertahan hidup. Kemudian berubah menjadi candu tanpa mereka sadari. Kecanduan itu yang mereka bawa sampai dewasa, mereka bawa sepanjang perjalanan kembali ke kota kelahirannya. Sepanjang itu pula, selain memakan makanan normal, mereka mencari mayat-mayat yang baru dikuburkan demi candu itu. Hanya saja Kal lebih dulu menyadari bahwa candu itu amatlah tidak biasa bagi manusia. Tapi An, ia masih saja sering kewalahan manahan hasrat tersebut. Hingga ia tertangkap basah sedang menggali kuburan. An berusaha meronta melepaskan diri, namun gagal karena orang itu tak lebih lemah darinya. Begitu kuat persis seperti Ia dan Kal. An tak mampu melawan ketika digiring ke kantor polisi, sebab lelaki yang menangkapnya itu adalah seorang bekas tentara yang sering datang menemui ibunya dulu, sebelum ia dan Kal lahir.

Ruangsempit/Padang, 2008

Cerpen Dikutip dari Koran Kampus Universitas Negeri Padang (GANTO)

Leave a comment »

KRITIK CERPEN INSOMNIA:

Imperialisme Bahasa dan Teknologi: Ancaman atau Peluang?

Oleh Leni Marlina S.S.

“Malu aku jadi orang Indonesia”. Meminjam judul puisi sastrawan besar Taufik Ismail, itulah makna yang tersirat dari cerpen “Berebut Malam”. Cerpen karya Meiriza Paramitha ini merupakan kritikan atas matinya kebanggaan dan kreativitas masyarakat Indonesia dengan bahasa nasionalnya sendiri.

Insomnia, sebuah penyakit yang diakibatkan tidak setianya mata untuk tidur di saat tubuh membutuhkan istirahat agar tenaga kembali pulih. Banyak orang mengatakan bahwa imsomnia adalah ancaman penyakit. Tapi, ada juga yang memanfaatkannya sebagai peluang untuk melaksanakan kegiatan fositif.

Seperti halnya yang dilakukan tokoh Aku, karena tidak bisa tidur dia membuka digital book. Ternyata digital book membuat matanya perih dan berhenti membaca. Lalu dilanjutkan dengan mengakses internet dan chatting yang menggunakan bahasa Inggris. Akhirnya pergi ke satu-satu pustaka tua dan reot yang buka 24 jam.

Dalam pertarungan kebudayaan, para pelaku tidak lagi berhadapan langsung dengan kondisi fisik. Perang kebudayaan dilakukan melalui media cetak dan elektronik serta difasilitasi teknologi informasi. Imperialisme teknologi sudah menyebar di mana-mana. Kita pun maklum bahwa media massa, khususnya internet, di seluruh dunia ini didominasi oleh bahasa Inggris. Tanpa penguasaan bahasa Inggris, kita tidak mungkin dapat berinteraksi secara maksimal dalam forum-forum internasional. Dengan berat hati, kita akui bahwa bahasa Inggris kini merupakan media Imperalisme kebudayaan. Apakah ini sebuah sebuah ancaman atau peluang terhadap kelestarian Bahasa Indonesia (BI)?

Abdul Gafar, pakar bahasa Indonesia, pernah mengeluh bahwa reputasi bahasa Indonesia kini sudah redup. Dominasi bahasa Inggris telah membangun citra global bahwa modernisasi identik dengan bahasa Inggris. Dominasi bahasa Inggris terbukti dengan semaraknya pembelajaran bahasa Inggris di sekolah-sekolah (terpencil) sebagai mata pelajaran muatan lokal, mengalahkan citra beberapa bahasa daerah. Selain itu, buku teks berbahasa Inggris selama ini mendominasi perguruan kita. Jurnal-jurnal dalam berbagai bidang ilmu yang paling bergengsi, paling banyak dikutip di dunia ini ditulis dalam bahasa Inggris. Para ilmuwan lebih suka mengutip karyanya yang dipublikasikan dalam bahasa Inggris.

Teknologi canggih seperti internet sekalipun punya keterbatasan. Pada saat tokoh Ayu asyik mengakses internet, tiba-tiba listrik mati. Nah, bagaimana kalau suatu saat, semangat dan kebanggan masyarakat Indonesia mati terhadap bahasa nasionalnya? Apakah hanya dengan mengumpat dan menyesal akan teratasi? Apakah hanya dengan mengandalkan sekelompok kecil pemerhati bahasa Indonesia akan memberikan sebuah solusi? Demikian maksud penulis cerpen untuk menyadarkan kita bersama.

Bahasa adalah piranti untuk bernalar, sehingga penguasaan bahasa seyogianya identik dengan penguasaan dan peningkatan daya nalar atau pola pikir. Apakah dersanya dominasi bahasa Inggris akan mengancam kelestariaan bahasa Indonesia? Lalu apa solusi yang harus kita lakukan ? jawabannya adalah ”Setia Bahasa”.

Menurut profesor Chaedar Alwasilah, setia bahasa merupakan kecendrungan terhadap bahasa sehingga ingin menguasainya sebagai alat berpikir dan komunikasi. Kesetiaan ini tidaklah bermakna adanya kebencian terhadap bahasa lain. Seorang individu dalam masyarakat miultilingual mungkin setia terhadap lebih dari satu bahasa, yakni bahasa ibunya, bahasa nasional, dan bahasa asing. Yang perlu dilakukan adalah bagaimana caranya agar masyarakat Indonesia tidak meninggalkan bahasanya dan tidak gagap dengan teknologi dan bahasa asing yang ingin dikuasainya.

Kita perlu mengantisipasi keberlangsungan hidup BI melalui peningkatan citra. Peningkatan citra bahasa tidaklah cukup dengan penyelenggaraan seminar, kongres, kampanye kebahasaan, seperti yang dirintis oleh Perkumpulan Pelestari Bahasa Indonesia dalam cerpen ini. Tapi jalan yang paling meyakinkan untuk meningkatkan citra BI di mata dunia adalah dengan memberdayakanya sebagai bahasa ilmu pengetahuan, teknologi dan kebudayaan modern. Di samping itu, pendekatan kritis perlu ditempuh karena kita sebagai masyarakat komunikatif dan terdidik tidak melakukan kritik lewat revolusi dan kekerasan, melainkan lewat argumentasi yakni diskursus dan kritik demi terbangunya masyarakat yang otonom dan dewasa.

Penulis adalah Wakil Ketua IKAPIP

(Ikatan Keluarga Alumni PPIPM -[Pusat Pengembangan Ilmiah dan Penelitian Mahasiswa) UNP tahun ’07/08.

Dosen Bahasa Inggris FBSS UNP.

Tulisan ini pernah dimuat di Koran Kampus UNP (GANTO) tahun 2008 (ketika menjadi kolumnis kritik cerpen GANTO)

*******

INSOMNIA

Oleh Meiriza Paramita

Insomnia. Ah, mungkin aku terkena penyakit itu. Kata orang, ciri-ciri orang yang terkena insomnia adalah tidak bisa memejamkan matanya barang sepicing pun. Persis sama dengan yang kualami malam ini. Ketika kupaksakan menutup mata, di sana memang kelam. Tapi tanpa sepengetahuanku, mata ini kembali membuka. Uh, kadang ini membuatku sebal.

Aku bangkit dari tempat tidur. Aku harus mencari cara agar mengantuk. Aha.. baca buku! Ya, membaca buku merupakan rutinitas yang mudah membuat mata mengantuk. Setidaknya begitulah menurutku. Di mana bukuku. Oh, tidak… aku sudah membakar seluruh buku. Seluruh benda bernama buku di rumah ini telah kuhanguskan. Sudah seperempat abad lewat dari milenium ketiga. Teknologi baru timbul seperti jamur berkembang biak di musim hujan, aku jarang baca buku. Karena sudah ada buku digital. Tinggal pencet ini dan itu, aku sudah bisa membaca buku.

Kadang aku menggunakan internet untuk mencari bahan kuliah yang kuinginkan. Di sana semuanya lengkap. Ya, zaman sekarang mana ada orang yang mau repot. Membolak-balik buku adalah kegiatan yang melelahkan dan memusingkan. Mungkin karena itulah para ilmuan berlomba-lomba menciptakan teknologi. Toh, teknologi memang untuk membantu dan memudahkan segala urusan manusia, bukan?

Akhirnya, buku asli termarginalkan. Karena dengan sebuah benda bernama chip, ribuan eksemplar buku telah dapat dikonsumsi siapa saja. Jadi bukan salahku membakar semua buku-buku asli. Toh isinya sudah kusalin ke dalam buku digital.Tidak ada yang boleh memarahiku.

Oke, sekarang tidak ada lagi buku yang harus kubaca. Dan segera kurampas buku digital dari kantungnya. Aku mulai membaca. Oh, layar buku digital malah membuat mata perih. Hilanglah sudah semangatku untuk mengantuk. Walaupun mataku perih, lalu kukatup erat, tetap saja ia menolak untuk tidur. Apa yang salah denganku?

“Shit!!” Aku teriak. Baru kusadari. Aku benar-benar tidak bisa tidur. Ruang kamar yang remang tetap tidak membantu. Aku bangkit ke meja belajar. Di sana ada notebook kesayanganku. Ukurannya sangat tipis. Satu koma sembilan sentimeter. Walaupun ini model lama di masaku, tapi ini kubeli dengan keringat sendiri. Setelah satu bulan bekerja sebagai desainer web.

Segera aku menyibukkan diri dengan browsing internet. Menyapa teman-teman mayaku yang banyak jumlahnya. Walau sekadar menyampaikan pesan, ‘Hi, how are you? when we will chat again?’

Lalu aku membuka situs education. Pasti di sana ada info tentang teknologi terbaru yang mungkin nanti akan kubeli. Tentunya dengan keringatku. Kan malu, bila masih harus menadah sama orang tua. Setelah sepuluh menit mengarungi situs ini, aku merasa bosan. Aku ingin tidur. Aku sangat lelah.

Aha…dengan sigap kukunjungi situs healthy life. Konon, katanya di sana adalah perkumpulan dokter spesialis yang mau menerima keluhan setiap pengunjung situs. Setelah memilih dokter yang tepat, langsung saja kuketikkan masalah. Penyakit insomnia yang sangat mengganggu. Si dokter langsung menyuruhku mengaktifkan webcam.

Ok Dokter, can you see me now?” tanyaku. Saat ini bahasa Inggris sangat populer. Kadang-kadang bila ada teman maya yang mengajakku menggunakan bahasa Indonesia, aku keteteran. Kalau bahasa daerah? Kalau ada yang mengajakku berbicara bahasa daerah, aku mengaku kalah dan mengibarkan bendera putih. Tepat di wajahnya.

“Baiklah. Saya dokter Indonesia. Kebetulan saya anggota Perkumpulan Pelestari Bahasa Indonesia. Jadi, bisakah kita berbicara dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar?”

“Ouch!!” teriakku. Dan bisa kulihat mata si dokter melotot. Ya Tuhan, mimpi apa aku semalam. Kenapa aku bisa konsultasi dengan dokter yang jago berbahasa Indonesia. “Ba.. baiklah,” jawabku akhirnya.

“Kamu mengaku insomnia? Ya, saya bisa melihat ada bulatan hitam di sekitar matamu. Sudah berapa hari matamu tidak mau tidur?” Tanya sang dokter.

“Sudah… emm.. about… eh, sekitar a week. Oh, maksudnya sekitar satu minggu,” gagap, lidahku gagap berbahasa Indonesia.

“Ehm, apa saudara memiliki masalah pribadi akhir-akhir ini. Maksud saya, apakah Anda banyak pikiran akhir-akhir ini?” Tanya si dokter berhati-hati. “Maaf, saya bukan bermaksud mencampuri urusan pribadi Anda. Tapi dari banyak kasus, urusan pribadi yang terlalu menumpuk di pikiran akan mengganggu Anda untuk isirahat dengan tenang.”

No.. eh, tidak. Saya tidak punya pribadi masalah, ahm, masalah pribadi,” bantahku.

“Atau Anda sedang merindukan sesuatu,” tanya si dokter lagi. Aku terdiam. Dan menggeleng. Si dokter agaknya mengamati setiap gerakku. Sepertinya dia ragu dengan gelenganku. Uh, biarlah.

Klik…

Listrik padam. Kupukulkan tanganku ke meja. Marah.

“Shit!!” teriakku.

Semodern-modernnya zaman, tetap saja mati lampu. Memuakkan. Apakah negara kita ini tidak malu dengan negara lainnya yang akan berpikir seribu kali untuk mematikan listrik? Apa mereka tidak tahu, mati listrik beberapa detik akan mengganggu perekonomian negara. Berapa rupiah yang hilang ketika industri-industri besar berhenti beroperasi, walaupun listrik mati hanya satu detik.

Gelap, semuanya gelap. Aku beranjak ke kasur.

Tiba-tiba kata-kata sang dokter yang belum sempat kutahu namanya itu terngiang di telinga. Apakah benar, aku merindukan sesuatu? Ya, aku rindu sesuatu. Aku rindu tidur.

Dasar dokter bodoh. Tentu saja seorang insomnia rindu untuk tidur. Rindu bermimpi. Oh Tuhan, datangkanlah sesuatu yang bisa membuatku tertidur. Aku tidak akan marah bila kau beri aku mimpi buruk. Yang penting aku bisa tidur!!

Tidak, tidak mungkin aku hanya diam. Aku harus berusaha. Buku asli, aku harus mencari buku Indonesia asli. Hanya itu yang bisa membuatku tertidur, mungkin.

Kamar tiba-tiba terang.

Listrik telah hidup. Jam dindingku –yang lagi-lagi digital– menunjukkan angka 02:06 am. Mataku masih menganga nyalang.

Ting… Tong…

Notebook ku berbunyi riang. Ternyata belum ku off kan. Dan sebuah pesan datang. Dari si dokter ternyata. Dia mengatakan, sebaiknya aku mengkonsumsi obat tidur. Ya, aku mengerti Dok.

Ternyata ada pesan tambahan di bawahnya.

Untuk mempermudah pelafalan bahasa Indonesia, saudara harus sering-sering membaca buku asli. Jangan buku digital. Karena buku digital disajikan dalam bahasa Inggris. Hidup Bahasa Indonesia!!

Buku asli? Aku bertanya-tanya. Ya, mungkin aku harus menemukan buku asli. Selain untuk membuatku mengantuk, buku asli juga bisa membuat bahasa Indonesiaku kembali lancar.

Setelah kupikir-pikir, aku kasihan dengan orang-orang Perkumpulan Pelestari Bahasa Indonesia. Di internet diberitakan, jumlah mereka hanya sekitar 100 orang. Menyebar di seluruh bagian Indonesia. Mereka aktif mengadakan seminar-seminar bahasa Indonesia. Tapi, sangat jarang orang yang mau mengikutinya kecuali untuk mendapatkan sertifikat. Sedangkan untuk pendanaan, mereka patungan.

Pasti menyenangkan. Bisa kubayangkan, ketika aku berkumpul dengan mereka, mereka menyambutku dengan kata “selamat datang saudaraku..”

Inikah yang ku rindukan selama ini? Benarkah aku rindu untuk kembali ke bahasaku? Ke asalku. Duniaku. Menjamah kembali warisan nenek moyangku? Tapi orang yang berbahasa nenek moyang sering dianggap tidak maju. Dikucilkan karena tidak bisa bergaul dengan orang asing dari negara maju.

“Ya, mereka di tertawakan. Diejek dan dihina. Dianggap manusia pedalaman yang tidak akan bisa mengoperasikan notebook, buku digital, dan banyak lagi. Karena untuk mengoperasikannya harus mahir bahasa inggris,” cerita satu sisi hatiku.

“Tapi bukan berarti harus melupakan bahasa nenek moyang kan? Bukankah menguasai bahasa Inggris hanya sebagai sarana untuk memajukan tanah nenek moyang ini? Dengan menyuplai ilmu dari asing, kita majukan negeri kita. Bukankah seharusnya begitu?” tambah sisi hatiku yang lain.

Yap, aku menemukannya. Yang membuat hatiku selama ini gelisah. Bahasa moyangku. Aku harus kembali menguasainya. Aku ingin berkumpul dengan saudaraku. Ya, saudaraku yang menghargai moyangku. Persetan dengan teknologi yang membunuh bahasaku. Segera kuhubungi sang dokter.

Tapi aku ragu. Mampukah aku bertahan di antara cemoohan orang dan teman-temanku begitu mereka tahu aku anggota Perkumpulan Pelestari Bahasa Indonesia?

Baiklah, untuk langkah awal, aku harus mencari buku asli berbahasa Indonesia, malam ini! Tapi…

“Di mana?”

“Pasti ada..”

“Iya, di mana?”

Untuk menghentikan pertengkaran hati dan pikiranku, segera kucari lewat internet, lokasi perpustakaan yang menyediakan buku asli. Di daerahku.

“Ada!”

Buka 24 jam! Perpustakaan ini milik pribadi, dan ia bersedia membuka kesempatan bagi setiap orang untuk mengunjunginya 24 jam. Demi melestarikan bahasa katanya. Dan ternyata, jaraknya tidak terlalu jauh dari apartemenku.

Pukul 02:57 am, aku melangkah ringan di terangnya jalan. Jalanan masih ramai. Seperti bukan malam hari. Kurelakan berjalan cukup jauh. Aku sudah bosan dengan kendaran modern yang hanya akan membuat kakiku lemah.

Dua belas menit kemudian, aku sampai di tempat yang dituju. Sebuah rumah kecil dengan pintu dari kayu rapuh. Pintunya pun tidak memiliki gagang.

Tok..tok..

Krieeeeet……..

Baru saja ia mengetuk pintu, pintu itu langsung terbuka. Ternyata tidak dikunci.

Dan aku terpesona. Deretan rak kayu menyambutku. Ada tiga rak kayu menempel di dinding sebalah kiri, kanan, dan belakang. Dua lagi berjejer rapi di tengah ruangan.

Sepasang orang tua tergopoh-gopoh menyambutku. Kulit mereka keriput, yang pria malah sudah bongkok. Mereka tersenyum padaku. Dan kulihat cahaya menerangi ruangan hatiku saat melihatnya.

Inilah masa depanku. Bukan. Tepatnya, masa depan negeriku. Bukan hanya untuk insomniaku.

*laptop/ komputer jinjing

02 Maret 2008

Untuk Bahasa Negeriku…

Cerpen Dikutip dari Koran Kampus Universitas Negeri Padang (GANTO)

Comments (1) »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.